Pro Kontra BREXIT & Dampaknya Untuk Poundsterling (GBP)

Pro Kontra BREXIT & Dampaknya Untuk Poundsterling (GBP)

603
0
SHARE
Jadwal Referendum Brexit

Isu akan keluarnya Inggris dari Uni Eropa (Britain Exit/Brexit) bukanlah isapan jembol saja, bahkan referendum Brexit jadwalnya akan dilakukan pada tanggal 23 Juni 2016 besok. Hasil dari referendum ini nantinya adalah; yes brexit atau no brexit. Saat ini para pemimpin partai yang berkuasa di Inggris malah mendukung Brexit. Polling pun mengindikasikan bahwa apabila referendum dilaksanakan, maka hasil akhirnya akan sulit diperkirakan. Akibatnya, Poundsterling sontak bisa anjlok.

Tagihan Janji Cameron

Keanggotaan Inggris di Uni Eropa memang kontroversial, dan topik ini juga sempat terangkat saat pemilu Inggris tahun lalu. PM Inggris David Cameron sendiri sejatinya menginginkan Inggris tetap dalam Uni Eropa. Namun, di pemilu Mei 2015, Partai Konservatif yang dipimpin PM David Cameron sempat terdesak akibat naiknya oposisi yang mendukung Brexit, sehingga ia terpaksa menjanjikan akan mengadakan referendum Brexit paling lambat tahun 2017 pada konstituennya. Hasilnya, Partai Konservatif menang pemilu dan Cameron tetap menduduki kursi PM; tetapi bersama dengan itu pun terbawalah konsekuensi untuk merealisasikan janji-janjinya.

Setelah kemenangan tersebut, Cameron masih berupaya untuk menghindari Brexit dengan melakukan renegosiasi dengan Uni Eropa untuk “meluruskan” hal-hal yang dianggap negatif. Namun, kesepakatan terbukti sulit didapat. Ia masih berharap akan mencapai kesepakatan tertentu pada akhir Februari ini, tetapi bersama dengan itu terpaksa mengumumkan akan mengadakan referendum pertengahan tahun ini.

Menyusul pengumuman tersebut, dua kubu kampanye, “Britain Stronger in Europe” dan “Vote Leave” akan saling berebut pendukung dengan mengusung agendanya sendiri.

PRO & KONTRA BREXIT

Utamanya, ada lima poin yang diperdebatkan golongan tolak Brexit dan pro Brexit. Berikut uraiannya, sebagaimana dilansir The Economist:

1. Perdagangan Luar Negeri
Tolak Brexit: Sebagian besar ekspor Inggris dikirim ke negara Uni Eropa yang lain. Sebagai anggota UE, Inggris bisa bebas dari tarif ekspor, hambatan non-tarif, dan mendapatkan kemudahan lain dari UE.
Pro Brexit: Inggris bisa menegosiasikan hubungan dagang baru dengan UE tanpa ikatan keanggotaan UE, dan juga bisa membuat kesepakatan dagang baru dengan negara-negara penting lain seperti Amerika, China, dan India.

2. Iuran Keanggotaan Uni Eropa
Tolak Brexit: Rata-rata Inggris hanya membayar 340 pounds per rumah tangga per tahunnya ke UE, padahal manfaat yang didapat diestimasikan mencapai 3,000 pounds per tahunnya. Jadi, Inggris masih untung besar.
Pro Brexit: Inggris bisa berhenti mengirim total 350 juta pounds tiap pekan ke UE, dan mengalihkan penggunaannya untuk riset ilmiah dan pengembangan industri-industri baru.

3. Regulasi Terpusat Uni Eropa
Tolak Brexit: Banyak regulasi EU mengubah standar nasional Inggris menjadi standar Eropa, sehingga mengurangi hambatan non-tarif dan menguntungkan bisnis Inggris. Jika masih dalam UE, maka Inggris bisa memperjuangkan regulasi yang lebih baik.
Pro Brexit: Meninggalkan EU berarti Inggris bisa mengambil alih regulasi tentang ketenagakerjaa, kesehatan, dan keamanan, yang mana cenderung lebih disukai perusahaan-perusahaan Inggris, menurut riset terbaru dari lembaga Business for Britain.

4. Imigrasi
Tolak Brexit: Meninggalkan UE tidak lantas berarti arus imigrasi akan berkurang.
Pro Brexit: Jika keluar dari UE, maka Inggris bisa menyingkirkan sistem imigrasi UE yang telah memaksa Inggris untuk membuka pintu bagi imigran dari sesama negara UE (yang kualitas SDM-nya diragukan), dan akhirnya Inggris dapat menyambut imigran non-UE yang bisa berkontribusi lebih besar.

5. Peran Internasional
Tolak Brexit: Jika tetap menjadi anggota UE, maka di kancah internasional, Inggris bisa diwakili dua orang: oleh perwakilan dari Inggris sendiri, dan oleh perwakilan UE.
Pro Brexit: Inggris punya pengaruh yang sangat kecil dalam UE. Padahal jika keluar dari UE, maka Inggris bisa mengambil alih sendiri kursi-kursi di lembaga internasional dan memosisikan diri sebagai negara berpengaruh dalam perdagangan bebas dan kerjasama internasional.

Terlepas dari perdebatan-perdebatan tersebut, pasar finansial biasanya berfokus pada sisi ekonomi; bagaimana dampak ekonomi jika Inggris keluar dari Uni Eropa? Hal ini bisa ditengok dari aspek perdagangan dan sektor finansial.

Hubungan dagang diantara keduanya sudah terjalin amat erat, tetapi faktanya, lebih dari 50 persen ekspor Inggris ditujukan ke UE, dan jika Brexit terjadi, maka semua barang ekspor tersebut akan dihadapkan pada hambatan-hambatan tarif dan non-tarif yang lebih besar. Di sisi lain, ekspor EU ke Inggris hanya 6.6 persen saja.

Dampak Brexit Untuk Poundsterling

Inggris pasca Brexit akan harus menegosiasikan banyak hal dengan UE untuk membangun jalinan kerjasaman baru, dan ada ketidakpastian yang muncul bersama situasi tersebut.

Sudah ada beberapa negara tetangga UE lain yang telah berhasil menjalin hubungan lancar dengan UE tanpa menjadi anggotanya, diantaranya adalah Swiss dan Turki. Swiss merupakan negara anggota European Free Trade Area (EFTA), tetapi bukan termasuk Uni Eropa, dan memiliki sekitar 120 perjanjian bilateral mayor dan minor dengan UE. Sedangkan Turki telah membangun hubungan custom union dengan UE. Selain itu, masih ada sjeumlah alternatif lain yang bisa ditempuh Inggris apabila sungguh keluar dari UE. Namun, perjalanan menuju tercapainya kesepakatan itu takkan mudah, terjal dan penuh ketidakpastian.

Sehingga, dampak ekonomi jika Inggris keluar dari Uni Eropa, akan bergantung pada perjanjian macam apa yang bisa terbangun. Menurut beberapa skenario yang dibuat oleh lembaga swadaya Open Europe, dalam skenario terburuk, GDP Inggris tahun 2030 tanpa UE akan 2.2 persen lebih rendah dibanding jika tetap dalam UE; sedangkan dalam skenario terbaik dimana kesepakatan optimum tercapai, maka GDP Inggris justru bisa lebih maju 1.55 persen dibanding jika tetap dalam UE.

brexit_dampak inggris keluar dari uni eropa

Analisa Sejumlah Pakar

Analis dari bank-bank besar dunia cenderung menyebutkan skenario terburuk yang mungkin terjadi jika Inggris keluar dari UE.

Goldman Sachs, misalnya, mengatakan Poundsterling akan kehilangan 20% nilainya, ambrol ke 1.15 atau 1.20 terhadap Dolar apabila itu terjadi, dikarenakan terinterupsinya aliran dana investasi masuk Inggris. Hal senada disiratkan Bank of England, yang pada rapat terakhirnya awal Februari menyebutkan, kekuatiran akan Brexit telah membebani Pounds. Investor kini mengamati lebih dekat referendum mendatang, sehingga Pounds melemah karena meningkatnya penghindaran risiko (risk aversion).

Tak mau kalah, Nomura memperingatkan Brexit bisa mendorong Inggris masuk resesi, dan UBS memperkirakan Inggris akan kehilangan 0.6-2.8% GDP-nya. Deutsche Bank, HSBC, dan JP Morgan Chase pun mengatakan akan memindahkan kantor pusatnya keluar Inggris, sehingga bisa mengakibatkan pengangguran dan kerugian finansial besar. Lebih jauh lagi, Citibank menilai Inggris bisa kehilangan 75,000 lapangan kerja jika keluar dari UE.

Di satu sisi, ini bisa jadi cuma langkah bank-bank besar untuk menakut-nakuti massa saja, mengingat mereka selama ini telah menggunakan Inggris sebagai landasan ekspansi di Eropa, dan bisnisnya bisa terganggu jika Brexit terjadi. Perlu dicatat bahwa London adalah pusat perdagangan forex dunia, dimana 40% transaksi dunia dilakukan. Inggris juga pusat perdagangan komoditas dan derivatif. Jadi, ancaman akan keluar dari Inggris pun bisa jadi ya hanya ancaman. Dibanding ini, hitung-hitungan Open Europe diatas tadi, dimana dampak akan bergantung pada kesepakatan pasca Brexit, lebih masuk akal.

Namun di lain pihak, pendapat sektor perbankan penting bagi Inggris, karena sektor finansial merupakan salah satu kunci penggerak perekonomiannya. Sekitar 8 persen GDP Inggris berasal dari sektor finansial, dan sektor itu pun menyerap sekitar 3.4 persen tenaga kerja di Inggris.

referensi: CNN Money, The Economist, OpenEurope.org.uk

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY